ads


Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Baca Juga

Kepala BMKG Andi Eka Sakya saat meyampaikan evaluasi.
(Foto: Dade, TangerangNet.Com)  
NET – Letak Indonesia di atas katualistiwa dan di atas tiga lempeng tekntonik, menjadikan rentan terhadap berbagai bentuk bencana hidrometeorologi dan geologi sebagai dampak dari fenomena cuaca, iklim, dan kegemparan dan posisi geografisnya.

“Posisi geografis Indonesia, di satu pihak merupakan berkah dan pada sisi lain, Indonesia yang dapat yang diapit oleh dua benua, dua samudera, dilalui ‘ring-of-fire’,”  ujar Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Andi Eka Sakya kepada wartawan di Jakarta, Kamis (5/1/2017).

Tingkat kerentanan di setiap wilayah, kata Andi Eka,  tidak merata dan ekspose cuaca, iklim dan kegempaan pun memberikan dampak yang berbeda dari satu daerah dengan daerah yang lain. "Tahun 2016 telah berlau, banyak rangkaian kejadian dan peristiwa yang menjadi pusat perhatian pemerintah dan masyarakat Indonesia," ucap Andi.

Hal itu dikatakan Andi saat acara "Evaluasi Keadaan Cuaca Iklim dan peristiwa Gempa Bumi 2016 dan Updating puncak Musim Hujan dan Prediksi Banjir 2017", di Gedung  Serba Guna Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Jalan  Angkasa 1 No. 2, Kemayoran, Jakarta Pusat.

Seperti yang masih terekam pada 2016, kata Andi,  banyak kejadian bencana hidrometeorologi seperti banjir bandang di Garut 20 September 2016, banjir di Bandung 24 Oktober 2016, dan banjir di Gorontalo 25 Oktober 2016 dan beberapa kejadian cuaca ekstrim di wilayah Indonesia. Adanya  tanah longsor, hujan lebat disertai angin kencang, dan gelombang  tinggi (ekstrim) yang terjadi pada Minggu I bulan Juni 2016 yang memicu strom tide di Pantai Barat Sumatera, Selatan Jawa hingga Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

"Lebih lanjut, berdasarkan data BNPB wilayah Pulau Jawa, terutama Provinsi Jawa Barat memiliki tingkat frekuensi tertinggi kejadian bencana hidrometeorologi. Untuk kondisi cuaca secara umum, curah hujan tertinggi di sepanjang tahun 2016 terjadi di Subulussalam, Aceh (31 Januari 2016) dengan curah hujan 428 mm/hari," ujarnya.

Sedangkan untuk presentase kenaikan Hari Hujan (HH) di 2016 terhadap normal HH 1981-2010, kata Andi, yaitu Pulau Jawa mengalami kenaikan jumlah HH hingga 92,6 persen. Daerah yang mengalami jumlah HH lebat di atas 50 mm/hari (HH50) terjadi di Pulau Jawa (66,7 persen), sementara kenaikan jumlah HH sangat lebat (>100 mm/hari) tertinggi terjadi di Kalimantan (59,1 persen).

"Tahun 2016 pun terjadi beberapa siklon tropis di wilayah perairan sebelah Utara dan Selatan dekat Indonesia yang membawa efek kejadian siklon tropis, pada  Agustus yang terjadi 187 kejadian siklon tropis di wilayah perairan sebelah utara dekat Indonesia, sedangkan untuk tropis yang terjadi di sebelah Selatan sebanyak 58 kejadian siklon tropis," ungkap Andi.

Oleh karena itu, imbuh Andi, suhu maksimum tertinggi pada 2016 terjadi di Kota Baru (Kalsel) 15 Mei dengan suhu 38,40 c, dan suhu minimum terendah terjadi di Enarotali Papua (5 Maret 2016) dengan suhu 10,20 C. Dengan melihat tren kenaikan suhu, maka disepanjang tahun 2016 pun, penyebaran hotspot, berdasarkan data wilayah Kalbr memiliki jumlah hotspot tertinggi (944), Riau (684), dan Papua (569).

"Kondisi variabilitas dan perubahan iklim di tahun 2016, terlihat adanya peningkatan curah hujan di beberapa wilayah yang menjadikan curah hujan tahunan 2016 dibandingkan tahun 2015 lebih basah di seluruh wilayah Indonesia. Kondisi ini tidak sebasah jika dibandingkan tahun 1998, karena pada tahun 2016 La Nina dalam kategori lemah," kata Andi. (dade)

Tangerang NET

Berita Tangerang Untuk Dunia
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Masukkan Komentar

Ad Inside Post


Top