Farmasi UTA ’45, Produksi Dan Jual Murah Hand Sanitizer

Baca Juga

Wakil Rektor II UTA '45 Brian Matthew
Darsono dan para ahli Fakultas Farmasi.
(Foto: Dade Fachri/TangerangNet.Com)




NET - Dampak masuk virus corona ke Indonesia membuat sejumlah orang berbondong-bondong membeli masker dan hand sanitizer, sebagai upaya pencegahan. Hal ini membuat kedua barang itu menjadi langka di pasaran, atau jika ada, harganya menjadi mahal.

Menyikapi kondisi itu, Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945 (UTA '45) Jakarta mencoba membantu masyarakat dengan memproduksi hand sanitizer hasil racikan mereka sendiri yang sesuai standar Badan Kesehatan Dunia (WHO).

"Upaya ini, kita lakukan karena hand sanitizer langka, sudah sangat sulit ditemukan di pasaran," ujar Wakil Rektor II UTA '45 Jakarta, Brian Matthew Darsono, Rabu (11/3/2020), di Kampus UTA' 45 Jakarta, Sunter, Jakarta Utara.

Hand sanitizer yang mereka buat dijual dibawah harga pasaran yakni Rp 7.500 per botol. Mereka hanya menghitung biaya penyediaan botol, belum bahan baku dan lain sebagainya. Harga yang teramat murah ini dipatok, agar bisa membantu masyarakat yang membutuhkan cairan tersebut.

"Kita jual dibawah harga pasar, agar bisa membantu saudara-saudara kita," ujarnya.

Dalam penyediaan hand sanitizer murah ini, UTA '45 bekerja sama dengan pihak lainnya untuk pengemasan dan bahan baku. Sementara yang meracik, ialah para ahli dari Fakultas Farmasi UTA' 45.

Pada tahap awal, 2.000 botol dijual Fakultas dan setiap orang bisa membeli dua botol.

Untuk sementara, penjualan hand sanitizer hanya dilakukan bagi internal kampus yakni kepada dosen, mahasiswa, dan warga UTA '45 lainnya.

Menurut Dekan Fakultas Farmasi UTA '45 Diana Laila Ramatillah, penjualan hand sanitizer masih dilakukan di internal lantaran mereka masih mengurus izin produksi dan izin edar ke Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sesuai ketentuan yang berlaku. Jika izin sudah didapat, mereka akan memasarkannya ke masyarakat luas.

"Sudah sampai Kemenkes, izin produksi dan izin edar. Mudah-mudahan tidak sampai satu bulan ini selesai," ungkap Brian .

Menurut Diana, hand sanitizer yang diproduksi sangat efektif membunuh virus, karena sesuai standar WHO yakni menggunakan alkohol jenis etanol.

"Hand sanitizer kita sesuai standar WHO karena pakai formula yang satu, pakai ethanol. Pakai etanol itu lebih efektif membunuh virus dibanding alkohol propanol. Propanol lebih efektif untuk bakteri, sementara etanol ini lebih efektif untuk membunuh virus," papar dia.

Sementara itu, Ketua Dewan Pembina Yayasan UTA '45 Jakarta, Rudyono Darsono, berharap adanya kerja sama yang terjalin baik dengan seluruh pihak guna mengatasi wabah corona di Indonesia. Tak terkecuali keterlibatan para akademisi seperti yang dilakukan kampusnya.

"Kami berharap adanya kerja sama yang baik, koordinasi yang baik, antara pemerintah, pejabat-pejabat pemerintah. Antara pemerintah dengan legislatif. Antara pemerintah dengan yudikatif," tutur Rudyono.

Karena corona ini, kata Rudyono, bukan masalah pribadi lagi, tapi masalah bangsa. “Dibutuhkan kesatuan, kebersamaan kita untuk mencegah, menanggulangi," imbuhnya.

Gotong-royong seluruh rakyat Indonesia dalam menanggulangi virus yang telah membunuh 4 ribu orang ini, dinilai penting. Mengingat dampak yang ditimbulkan dari keberadaan virus asal Wuhan, China ini cukup serius.

"Masalah corona ini keselamatan bangsa, karena yang dihantam corona bukan hanya kesehatan, tapi juga ekonomi, mungkin juga politik, kalau terus dipolitisir, diributkan, dikaitkan dengan masalah lain. Saya khawatir dengan kelangsungan bangsa kita," paparnya.

Rudyono pun meminta proses produksi dan proses penyebaran secara massal barang seperti hand sanitizer maupun masker oleh pihak-pihak yang berniat membantu, bukan mencari untung, dipermudah pemerintah. Sebab, ada kondisi darurat di mana diperlukan keterlibatan seluruh elemen masyarakat untuk menyelesaikannya. (dade)

Post a comment

0 Comments