Pelaku UMKM Akan Divaksinasi, Dinkes Siapkan 20.000 Dosis

Baca Juga

Ilustrasi, pedagang tempe di pasar  
tradisional salah satu sasaran vaksinasi. 
(Foto: Suyitno/TangerangNet.Com) 




NET - Dinas Kesehatan (Dinkes) akan melakukan vaksinasi terhadap pelaku Usaha Mikro Keceil, dan Menengah (UMKM), dengan menyediakan 20 ribu dosis, yang disebar di 13 kecamatan. Vaksinasi UMKM akan dimulai pada Selasa (25/5/2021) mendatang.

Kepala Dinkes dokter Liza Puspadewi mengungkapkan dalam program vaksinasi UMKM ini akan diperuntukan bagi para pedagang kaki lima (PKL), pelayan toko, juru parkir di tempat usaha atau para karyawan yang bersentuhan langsung dengan konsumen atau disebut dengan frontliner.

“Kategori UMKM ini tak hanya diperuntukan bagi pelaku usaha rumahan, tetapi juga mereka pegawai usaha di toko, cafĂ©, gerai maupun pedagang pinggiran. Namun, vaksin UMKM ini hanya diperuntukan bagi mereka yang berhubungan atau kontak erat secara langsung kepada konsumen,” jelas dokter Liza saat dihubungi Jumat (21/5/2021).

Liza menjelaskan secara mekanisme saat ini jajaran kelurahan yang akan melakukan pendataan dan verifikasi, pelaku UMKM mana saja yang layak mendapat vaksin. Di sisi lain, para pelaku UMKM atau PKL juga bisa melakukan pendaftaran langsung melalui petugas kelurahan.

“Syarat pendaftarannya hanya perlu membawa identitas diri dan kejelasan lokasi usaha. Walau mereka tidak ber-KTP (Kartu Tanda Penduduk-red) Kota Tangerang, namun bekerja atau berdagang di Kota Tangerang, akan tetap Dinkes berikan pelayanan vaksinasi. Karena potensi terpapar dan menularkan di Kota Tangerang tetap ada, dan kita mencegah hal itu,” ungkapnya.

Lanjutnya, dalam program vaksinasi UMKM ini, per kecamatan Dinkes menargetkan 1000 sampai 2000 UMKM tervaksinasi. “Saat ini, masih dalam tahap sosialisasi sambil proses pendataan di jajaran kelurahan. Selanjutnya, Dinkes akan berkoordinasi dengan kelurahan, untuk penentuan lokasi vaksin massal UMKM ini, disetiap kelurahan,” katanya.

Diketahui, selain mulai memperluas vaksinasi untuk UMKM, Dinkes Kota Tangerang tetap mengutamakan atau menyelesaikan target sasaran pada tenaga pendidikan terutama lansia, yang hingga saat ini masih terus berlangung.

“Seluruh petugas kesehatan di Kota Tangerang terus bekerja secara maraton. Baik itu vaksinasi tenaga pendidik, lansia dan terbaru UMKM. Di sisi lain, petugas kesehatan juga terus mentracing lonjakan pasca lebaran, rumah tangga arus balik, pusat keramaian dengan GeNose. Tanpa meninggalkan tugas dunia kesehatan lainnya, diluar kasus Covid-19,” katanya. (*/pur)

Post a Comment

0 Comments