Rumah Kontrakan Di Panongan Dijadikan Pabrik Ekstasi, Digrebek Polisi

Baca Juga

Kapolresta Tangerang Kombes Pol Wahyu 
Sri Bintoro langsung datang ke TKP. 
(Foto: Istimewa) 



NET - Rumah kontrakan di Perumahan Mekar Sari 2, Kelurahan Mekar Bakti, Kecamatan Panongan, Kabupaten Tangerang, dijadikan tempat untuk memproduksi narkotika jenis ekstasi digrebek polisi, Selasa (16/3/2021) sekira jam 19:00 WIB. Dalam penggrebekan itu, polisi mengamankan 2 orang pria yakni RA, 33, dan MNK, 24. Keduanya sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Kapolresta Tangerang Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro mengatakan penggerebekan dilakukan karena rumah itu diduga dijadikan sebagai tempat memproduksi narkoba jenis ekstasi. Dalam penggrebekan itu, polisi mengamankan 9 jenis obat-obatan diduga ekstasi.

"Kami juga mengamankan beberapa bahan yang diduga merupakan sebagai bahan baku membuat ekstasi," ujar Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro kepada wartawan, Rabu (17/3/2021).

Wahyu yang sempat mendatangi lokasi menyebutkan ada 9 jenis atau merek ekstasi. Rinciannya terdiri atas ekstasi merek punisher abu-abu sebanyak 290 butir, merek henieken biru sebanyak 577 butir, henieken merah sebanyak 624 butir, shell hijau sebanyak 208 butir, henieken hijau sebanyak 27  butir, piramid alien sebanyak 30 butir, logo barca sebanyak 40 butir, logo barca navy sebanyak 50 butir, dan merek granat biru sebanyak 4 butir.

"Dengan jumlah total sebanyak 1.850 butir ekstasi berbagai jenis atau merek," ungkap Wahyu.

Wahyu menjelaskan pengerebekan berawal dari kecurigaan polisi dengan kendaraan roda empat jenis sedan yang diparkir tidak jauh dari rumah yang digerebek. Saat didekati, 2 orang yang berada di dalam mobil yakni tersangka RA dan MNK membuang 2 bungkus plastik yang ternyata berisi 200 butir ekstasi.

Petugas pun kemudian mengamankan kedua tersangka dan melakukan interogasi. Kedua tersangka kemudian mengaku ekstasi baru saja diambil dari rumah yang dijadikan tempat produksi ekstasi.

Wahyu mengatakan kasus masih dikembangkan bekerjasama dengan Ditresnarkoba Polda Banten dan Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP). Selain itu, pihaknya juga akan membawa bahan-bahan yang ditemukan tersebut ke Laboratorium Forensik Mabes Polri, Jakarta.

Dari penggerebekan itu, kaa Wahyu, diamankan barang bukti pil ekstasi sebanyak 1.850 butir berbagai jenis dan merk, alat pembuat (Prekursor), timbangan, alkohol, dan bahan serta perangkat lain yang patut diduga untuk membuat ekstasi.

"Tersangka dijerat Pasal 114 ayat (2) subsider Pasal 113 ayat (2) subsider pasal 112 ayat (2) Undang-Undang tentang Narkotika dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara," tuturnya. (*/pur)

Post a Comment

0 Comments