Warga Tolak Bongkar Pembatas Akses SMKN 7 Tangsel

Baca Juga

Spanduk penolakan warga atas pembongkaran. 
(Foto: Istimewea) 



NET – Warga Rukun Warga 08, Bintaro Sektor 2, Kota Tangerang Selatan menolak pembongkaran batas tembok wilayah untuk keperluan apapun termasuk untuk keperluan sekolah, Minggu (23/9/2018).

“Kami warga RW 08 Bintaro Jaya Sektor 2 menolak Pembongkaran tembok pembatas wilayah RW 08 untuk keperluan pembuatan akses jalan dan untuk keperluan apapun yang akan digunakan pihak manapun,” demikian bunyi penolakan warga tersebut.

Pernytaan tersebut muncul berkaitan dengan proses pengadaan lahan untuk gedung Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 7 Kota Tangsel di RW 03, Kelurahan Rengas, Kecamatan Ciputat Timur, dinilai banyak kejanggalan.

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Provinsi Banten tengah membangun gedung SMK Negeri 7 Kota Tangsel senilai Rp10,3 miliar.

Namun gedung itu terancam tidak bisa digunakan atau setidaknya bermasalah karena tidak memiliki akses jalan segala arah. Warga setempat mengistilahkan tanah helikopter lantaran jika nanti sekolah itu sudah jadi hanya bisa diakses melalui udara seperti MediaBanten.com.

Apalagi, lahan untuk SMKN 7 itu berada di lingkup tanah milik Franki, pegawai swasta yang berada di Jakarta. Sedangkan di sisi lainnya, lokasi itu ditutup dengan pembatas tembok milik perumahan.

Keterangan yang diperoleh menyebutkan tanah seluas sekitar 5.000 meter persegi lebih itu dibeli Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Banten pada 2017 dengan harga sekitar Rp2,9 juta per meter persegi.

Tanah tersebut milik Suyut. Namun proses pembeliannya, uang dari Dindidkbud Banten ditransfer bukan ke Suyut, tetapi ke Agus yang hingga sekarang belum diketahui identitas maupun peran dalam proses pembelian tersebut.

Ketika media memintai keterangan Lurah Rengas Agus Salim, terkait status lahan serta proses pembebasannya, menyebutkan dipilihnya lahan tersebut sebagai lokasi SMK Negeri 7 Kota Tangsel berawal dari permintaan dari Dindikbud Banten.

Pada medio Juli 2017, Pengawas SMK pada Dindikbud Banten bernama Imam, memberitahukan Dindik Banten membutuhkan lahan untuk pembangunan SMK Negeri 7 Kota Tangsel. Saat itu, kata Agus, ada tiga lokasi yang diusulkan untuk lahan sekolah dimaksud.

“Ada tiga lokasi yang diusulkan oleh tiga kelurahan. Kami mengusulkan lahan di RW 03. Dan akhirnya Dindikbud Banten memilih lahan yang awalnya milik Ibu Suyut itu sebagai lokasi SMK Negeri 7,” ujar Agus Salim, saat ditemui di kantornya, Jumat (21/9/2018).

Agus Salim menjelaskan pada awalnya lahan itu milik Suyut. Namun terjadi peralihan ke Agus. Sehingga, pada proses pembayarannya Dindikbud Banten mentransfer ke rekening Agus.

Namun, lanjut Agus Salim, saat dibebaskan proses pelepasannya pun hanya berdasarkan Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB) antara Suyut dan Agus.

“Jadi Dindikbud Banten membeli lahan itu dari Pak Agus yang surat-suratnya masih berdasarkan PPJB, belum ada AJB (Akta Jual Beli) tanah,” beber Agus Salim.

Terkait tidak adanya akses jalan ke lokasi sekolah, lanjut Agus, tim Dindikbud Banten pernah melakukan survei ke lokasi. Meskipun saat itu mereka tahu bahwa lokasi untuk sekolah tersebut tidak memiliki akses jalan, namun Dindikbud tetap melakukan pembebasan lahan.

Namun belakangan, terdapat akses jalan melalui pagar pembatas Perumahan Bintaro sepanjang 2 meter yang belakangan diklaim sudah tercatat sebagai aset Pemkot Tangsel.

“Kami sudah dapat surat dari Pemkot bagian aset yang menyatakan bahwa pagar atau jalan (menuju lokasi SMKN 7-red) tersebut merupakan aset Pemkot,” imbuh Agus.

Sementara, Camat Ciputat Timur Durrahman memastikan peralihan lahan dari pemilik lahan ke Dindik Banten telah dituangkan dalam Surat Pelepasan Hak (SPH).

Namun ironisnya, kata Camat, pihak Dindik Banten yang kala itu diwakili Sekretaris Dindik Banten Ardiyus tidak memberikan salinan dokumen kepemilikan tanah, termasuk pula SPH.

“Sampai saat ini, kami tidak diberikan salinan dokumen maupun SPH. Memang sempat Pak Ardiyus berjanji akan memberikan salinan, tapi sampai sekarang nggak ada itu (dokumen dan SPH,red),” imbuh Durrahman.

Direktur LBH Tangsel Zulman Haris menilai terjadi kejanggalan dalam proses penjualan lahan dari Suyut kepada Agus yang dituangkan melalui PPJB.

Soalnya, proses jual beli antara Suyut dengan Agus berpotensi menghilangkan pajak 10 persen karena menggunakan PPJB yang notabenenya perjanjian dibawah tangan.

Sejatinya jual beli tanah dituangkan dalam Akte Jual Beli (AJB). Sebab dengan AJB maka ada potensi pajak sebesar 10 persen yang dibebankan negara kepada penjual dan pembeli.

“Kami menganggap Dindikbud Banten keliru karena melakukan pembebasan lahan dengan dasar kepemilikan PPJB dari Agus. Sementara AJB kan tentu ada potensi pajak buat negara, nah PPJB itukan legalitasnya tidak kuat karena sama saja di bawah tangan,” kata Zulman. (*/pur)



Post a Comment

0 Comments