Barisan Muda Kosgoro 1957 Bagikan Masker Gratis Di Blok M

Baca Juga

BMK 1957 kumpul sebelum bagikan masker.
(Foto: Istimewa)


NET - Menyikapi langka dan mahalnya masker serta hand sanitizer di pasaran, Dewan Pimpinan Daerah Barisan Muda Kosgoro (BMK) 1957 DKI Jakarta membagikan kedua barang tersebut secara gratis.

"Pembagian 2.500 masker dan hand sanitizer ini dilakukan di sekitar Terminal Bus Blok M dan Stasiun KRL Sudirman. Selain untuk membantu mengatasi kelangkaan, pembagian masker dan hand sanitizer cuma-cuma ini untuk membantu masyarakat yang membutuhkan," ujar Ketua DPD BMK 1957 DKI Jakarta Mohammad Omar Syarief, Jumat (13/3/2020), di Cafe Little League, Jalan Prof. Joko Sotono, No. 21, Jakarta Selatan.

“Kegiatan sosial ini, kami lakukan adalah untuk membantu pemerintah khususnya Pemprov DKI Jakarta dalam tindakan pencegahan penyebaran virus corona sesuai dengan petunjuk protokol dari WHO yakni melalui pembagian masker dan hand sanitizer yang pastinya berguna bagi masyarakat, tutur Omar Syarief..

BMK 1957 DKI pun, kata Omar, mengimbau seluruh pihak seperti spekulan, produsen maupun distributor kedua barang tersebut, tak mengambil keuntungan dari kondisi memprihatinkan seperti sekarang. "Sebab tindakan tersebut teramat merugikan masyarakat yang membutuhkan perlengkapan pencegahan corona melalui masker dan hand sanitizer," ujarnya.

Omar Syarief mengatakan, “Mari sama-sama kita berdoa dan bekerja sama dalam tindakan pencegahan, penanganan, maupun penuntasan virus corona. Semoga bangsa kita berhasil melewati ini semua”.

Sementara itu, Sekretaris DPD BMK 1957 DKI Gary Haley mengajak seluruh elemen pemuda Jakarta bisa ikut membantu pemerintah menanggulangi corona. "Kami juga meminta pemerintah untuk membuka informasi sebesar-besarnya terkait pemberitaan kasus tersebut, agar masyarakat tahu apa yang dapat dilakukan sejak dini agar tidak terpapar virus corona," ungkap Gary.

Bendahara DPD BMK DKI Jakarta Ronny Bara Pratama mengajak masyarakat melakukan tindakan-tindakan pencegahan seperti menjaga kesehatan dan kebersihan tangan, serta menggunakan masker penutup mulut dan hidung ketika berada di tempat umum.

Ronny pun mengimbau masyarakat tak panik dalam menanggapi wabah corona, namun tetap waspada. "Saya juga ingin menyampaikan keprihatinan saya terhadap munculnya pasien positif corona di Indonesia. DPD BMK DKI berharap agar mereka dapat segera sembuh. Pemerintah pun diharapkan lebih serius dalam mengatasi penanganan corona di Tanah Air," ujarnya.

Sehingga, kata Ronny, virus yang telah membunuh empat ribu orang itu tak meluas, seperti yang terjadi di negara lain. Kita harapkan juga pemerintah mengambil tindakan tegas seperti yang dilakukan negara-negara lain. Diketahui, pasien positif corona di Indonesia hingga Jumat (13/3/2020) sore mencapai 69 orang. Empat orang dinyatakan meninggal dunia.

"Mereka tak hanya dirawat dan diisolasi di rumah sakit di Jakarta, tapi juga di Bali, Solo dan lainnya," ungkap Ronny. (*/pur)

Post a Comment

0 Comments