Gubernur WH: Tim Dan Alat Berat Pemprov Banten Capai Jembatan Cinyiru

Baca Juga

Jalan yang rusak sudah diperbaik lalu
petugas memasang spanduk imbauan.
(Foto: Istimewa)



NET - Gubernur Banten H. Wahidin Halim (WH) mengungkapkan saat ini tim dan alat berat Unit Pelaksana  Teknis Daerah Provinsi (UPTDP) Jalan dan Jembatan Lebak, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Pemprov Banten sudah mencapai jembatan Cinyiru.

Jembatan Cinyiru terletak di kilometer 6,61 ruas jalan Cipanas - Warung Banten, Kabupaten Lebak. Terbukanya akses jalan untuk kendaraan roda empat hingga jembatan Cinyiru semakin memperlancar tugas relawan dalam mendistribusikan logistik, bantuan kesehatan dan evakuasi warga, kata Gubernur Banten, Minggu (5/1/2020) malam.

Diungkapkan, membuka akses jalan menuju lokasi terdampak banjir menjadi salah satu prioritas Pemprov Banten dalam menangani dampak bencana banjir. Terbukanya akses turut memperlancar tim relawan dalam mendistribusikan bantuan logistik maupun kesehatan serta dalam mengevakuasi warga.

Dalam upaya membuka akses, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Pemprov Banten telah M. Trenggono meyebutkan telah dikerahkan lima alat berat untuk menangani dampak bencana banjir dan longsor di sejumlah kecamatan di Lebak, Banten.

Sehari sebelumnya, kata Trenggono, tim Tim DPUPR Pemprov Banten telah berhasil membuka akses jalan menuju Lebak Gedong yang sempat tertutup akibat tanah longsor.

“Terbukanya akses ini turut memperlancar tim relawan untuk menjangkau korban terdampak banjir,” ucap Trenggono.

Beberapa langkah yang dilakukan DPUPR Pemprov Banten antara lain, kata Trenggono, mengidentifikasi daerah mana saja yang terkena dampak bencana dan memerlukan peralatan, seperti alat berat.

Termasuk pula, mengidentisikasi sarana dan prasarana infrastruktur yang rusak akibat bencana, termasuk yang terganggu lumpur akibat banjir dan longsor, kata Trenggono.

Langkah saat ini yang sudah dan akan terus dilakukan tim DPUPR Banten, imbuh Trenggono, adalah membuka akses jalan yang terisolassi, terutama di jalur Cipanas-Warung Banten, Lebak.

Data terakhir Badan Penanggulangan Bencana Daeran (BPBD) Provinsi Banten hingga Minggu 5 Januari 2020 pukul 19.20 WIB korban terdampak banjir di Provinsi Banten mencapai 137.106 jiwa atau 49.941 kepala keluarga (KK). Para korban tersebar pada 175 desa di 43 kecamatan pada lima kabupaten dan kota. (*/pur)

Post a comment

0 Comments