PT KCI Dan Komunitas Pengguna KRL Ajak Cegah Pelecehan Seksual

Baca Juga

Eva Chairunisa (pegang pengeras sura) dan komunitas menyampaikan 
penerangan kepada pengguna tentang pencegahan pelecehan seksual. 
(Foto: Dade Fachri/tangerangnet.com)   

NET - PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) bersama sejumlah komunitas pengguna Kereta Rel Listrik (KRL) dan komunitas perempuan memulai rangkaian kegiatan edukasi dan sosialisasi untuk mengajak para pengguna KRL bersama-sama mencegah pelecehan seksual di transportasi publik, Jumat (9/2/2018).

Vice President Corporate Communications PT KCI Eva Chairunisa menjelaskan kegiatan ini melengkapi upaya pencegahan yang terus ditingkatkan oleh KCI sebagai penyedia jasa layanan KRL Commuter Line.

Kegiatan bertema Komuter Pintar Peduli Sekitar ini, kata Eva,  bertujuan memberi pemahaman kepada sebanyak mungkin pengguna KRL untuk mengerti bentuk-bentuk pelecehan seksual yang bisa saja terjadi, melakukan upaya pencegahan, hingga bagaimana membantu diri sendiri maupun orang lain yang menjadi korban pelecehan.

Kegiatan yang berlangsung di Stasiun Tanah Abang, Jakarta Pusat, ini diikuti puluhan anggota komunitas dan para karyawan serta petugas dari KCI.

"Informasi yang akan diterima pengguna KRL dari kegiatan ini, kami yakin dapat lebih memberdayakan sesama pengguna KRL agar semakin peka terhadap bahaya pelecehan seksual saat menggunakan transportasi publik. Dengan kewaspadaan dan kepedulian bersama dari pengguna yang telah memiliki pengetahuan, kami harapkan dapat mencegah dan mengurangi kemungkinan terjadinya pelecehan," tutur  Eva.

Kegiatan Komuter Pintar Peduli Sekitar ini, imbuh Eva, utamanya adalah pembagian materi edukasi tentang pelecehan seksual kepada para pengguna. Pengguna yang tertarik untuk tahu lebih dalam juga dapat berdiskusi dengan sukarelawan dari komunitas perempuan yang kompeten menangani permasalahan ini. Selain itu, pengguna KRL maupun masyarakat luas dapat menandatangani petisi daring untuk mendorong pengesahan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual melalui: http://chn.ge/2DS8p1f .

Eva menjelaskan kegiatan tersebut  akan berlangsung dua kali setiap bulannya hingga April mendatang di Stasiun KRL dengan jumlah pengguna terbesar. PT KCI mencatat sepanjang 2017 terdapat 12 kasus pelecehan seksual di dalam KRL maupun stasiun.
Sementara hingga pekan pertama Februari 2018, tercatat ada dua kasus pelecehan seksual yang terjadi di dalam KRL maupun stasiun.

Dari seluruh kasus tersebut, kata Eva, tidak ada yang proses hukumnya dapat berjalan hingga tuntas karena keengganan korban melanjutkan laporan kasusnya sesuai prosedur aparat penegak hukum. Melalui proses edukasi dan sosialisasi ini PT KCI juga mengharapkan korban maupun saksi pelecehan seksual tidak perlu takut untuk melapor karena ada pihak-pihak yang senantiasa bersedia untuk memberikan pendampingan hingga selesainya proses hukum. (dade)

Post a Comment

0 Comments