ads

Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Baca Juga


Tiang pancang Becakayu, Jakarta Timur, salah satu proyek yang mengalami 
kecelakaan saat dibangun. Peristiwa terjadi pada Selasa (20/3/2018) dinihari. 
(Foto: Istimewa)   
NET - Proyek infrastruktur Presiden Joko Widodo (Jokowi) masih saja ada yang ambruk, meski sudah dievaluasi. Apakah ada sabotase di balik kasus ini atau hanya sekadar kelalaian kerja? Tapi kenapa kelalaian itu terus beruntun tanpa henti, kata Ketua Presidium Ind Police Watch (IPW) Neta S. Pane, Rabu (18/4/2018).

“Kasus ambruknya infrastruktur Jokowi ini sudah menewaskan 11 orang dan melukai 22 orang lainnya," tutur Neta dalam siaran pers yang diterima tangerangnet.com.

Dari pendataan Ind Police Watch (IPW), kata Neta, selama 9 bulan terakhir, yakni dari Agustus 2017 hingga 17 April 2018 ada 16 proyek infrastruktur Jokowi yang ambruk. Mulai dari beton cor yang ambruk, tiang penyanggah yang rubuh hingga girder yang jatuh.

Ironisnya, imbuh Neta, polisi terkesan kurang serius menangani kasus ini. Terbukti hingga kini belum ada satu pun dari 16 kasus ambruknya infrastruktur Jokowi itu yang dilimpahkan ke kejaksaan. Polisi hanya selalu mengatakan sedang melakukan pendalaman, meski sudah menetapkan sejumlah tersangka.

“Bisa jadi, sikap polisi yang kurang serius ini tidak menimbulkan efek jera dan kasus infrastruktur Jokowi yang ambrol terus berulang. Dimulai dari ambrolnya Proyek LRT (light rail transit) di Palembang, Sumatera Selatan, pada Agustus 2017 hingga ambruknya Proyek Tol Bitung pada 17 April 2018 yang menewaskan 2 orang,” tutur Neta.

IPW berharap, kata Neta, polisi bekerja cepat dan serius menuntaskan kasus ambruknya 16 proyek infrastruktur Jokowi ini. Sehingga kasusnya bisa terungkap di pengadilan, apakah ada sabotase atau hanya faktor kelalaian. Dengan dituntaskannya kasus ini, ada efek jera dan muncul kehati-hatian dalam menyelesaikan proyek proyek itu secara profesional.

Neta mengatakan bagaimana pun, ambrolnya 16 proyek infrastruktur Jokowi itu memunculkan 5 dampak negatif. Pertama, akan merusak citra Jokowi karena dianggap terlalu ambisius. Kedua, merugikan keuangan negara. Ketiga, kekhawatiran sabotase. Keempat, standar keamanan proyek itu seperti diabaikan. Kelima, memunculkan kekhawatiran masyarakat jika melintas di sekitar proyek tersebut
.
Dalam menangani kasus ambrolnya 16 proyek infrastruktur Jokowi ini, kata Neta, polisi sebenarnya bisa mengenakan pasal berlapis. Bahkan bisa mengenakan Undang-Undang Republik Indonesia (UU RI) Nomor 22 tahun 2009 tentang lalulintas angkutan jalan yang menjerat tersangkanya dengan hukuman lima tahun penjara.

“Tapi sayangnya, polisi masih masih bekerja lamban,” ucap Neta. (*/ril)


Tangerang NET

Berita Tangerang Untuk Dunia
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Masukkan Komentar