ads


PPID Provinsi Banten

Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Baca Juga

Walikota Tangerang Arief R. Wismansyah (kanan) ketika tampil sebagai 
salah seorang pembicara dalam seminar  dan penghargaan. 
(Foto: Pemerintah Kota Tangerang)   
KOTA TANGERANG kembali menorehkan prestasi, kali ini Pemerintah Kota  (Pemkot) Tanrerang menerima penghargaan Smart City 2017 dari Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia untuk aplikasi e-Plesiran yang ada di aplikasi Tangerang Live.

Penghargaan tersebut diberikan oleh Kepala kantor staf kepresidenan Teten Masduki kepada Sekretaris Daerah kota Tangerang H. Dadi budaeri dalam acara Seminar & Penghargaan Menuju 100 Smart City 2017 di Hotel Santika Premiere Hayam Wuruk, Jakarta (15/11).

Kota Tangerang termasuk dalam 24 kota dan kabupaten yang terpilih di tahap pertama Gerakan Menuju 100 Smart City di kota Makasar tahun 2016, lalu telah berhasil menyusun smart city masterpan. Di dalamnya terdapat berbagai program yang memanfaatkan teknologi untuk menjawab berbagai tantangan dan peluanh di masing - masing daerah sampai 10 tahun ke depan.

Gerakan menuju 100 smart city ini merupakan program bersama antara kementerian komunikasi dan informatika, Kemendagri, Kemen Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Bappenas, dan kantor staf kepresidenan dengan tujuan pemda dapat memaksimalkan pemanfaatan teknologi dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.

Sebelumnya, Walikota Tangerang H. Arief R. Wismansyah berkesempatan menjadi narasumber dalam seminar & penghargaan gerakan menuju 100 Smart City 2017 menyampaikan bagaimana implementasi program - program di Kota Tangerang yang telah memanfaatkan perkembangan teknologi.

"Kota Tangerang punya aplikasi Tangerang LIVE, yang bisa disebut one stop application karena di dalamnya ada berbagai aplikasi yang bisa digunakan masyarakat untuk berbagai kebutuhan," terang Arief.

Tak sampai di situ, dalam acara yang dibuka langsung oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Walikota juga menyampaikan dalam menuju Smart City, Pemkot terus melakukan berbagai perkembangan terhadap aplikasi Tangerang Live.

"Tahun 2017 ini kami sebutnya Tangerang Live 2.0,nah di tahun depan kita naik ke 3.0,"

"Jadi nanti kami pake sistem geospasial, supaya lebih detail pendataanny," jelasnya.

Terakhir Walikota menawarkan kepada seluruh tamu undangan yang hadir jika ingin mengadopsi seluruh aplikasi yang dimiliki oleh pemkot Tangerang untuk dapat digunakan di daerahnya masing - masing.

"Silahkan kalau ada teman - teman dari daerah lain yang mau pakai aplikasi milik Kota Tangerang, kami dengan senang hati untuk berbagi supaya bisa bersama sama mencapai Smart City di Indonesia," tutup Walikota yang disambut tepuk tangan peserta seminar.(Adv)


Tangerang NET

Berita Tangerang Untuk Dunia
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Masukkan Komentar

Ad Inside Post


Top