ads


PPID Provinsi Banten

Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Baca Juga

Sekretaris Kota Tangerang (Sekda) Dadi Budaeri (kanan) saat berbicara 
di depan peserta FGD dari seluruh kecamatan dan kelurahan.
(Foto: Istimewa)  
NET - Sekertaris Daerah (Sekda) Kota Tangerang Dadi Budaeri mengatakan pentingnya Dokumen Rencana Induk Pengendalian Banjir dan Sistem Drainase Perkotaan, dalam usaha meminimalisir banjir yang masih menjadi salah satu persoalan di Kota Tangerang.

Hal tersebut disampaikan Sekda saat membuka Focus Group Discussion (FGD) terkait Rencana Induk Pengendalian Banjir dan Sistem Drainase Perkotaan di Kota Tangerang yang dilaksanakan di Hotel Yasmin Karawaci, Rabu (27/9/2017).

Dikatakannya berbagai cara yang dilakukan Pemerintah Kota (Pemkot) Kota Tangerang  seperti normalisasi dan pengerukan Sungai Cisadane, Kali Angke, dan Kali Sabi serta Cirarab serta sosialisasi penanganan dengan cara lain, masih belum cukup mengentaskan persoalan banjir. Penanganan banjir di Kota Tangerang, mesti dilakukan dengan skenario berskala besar dan  jangka panjang.

"Pemerintah telah melakukan upaya pencegahan. Namun, sejumlah titik tetap tergenang air setiap kali hujan turun maupun karena curah hujan yang tinggi di daerah hulu (Bogor-red)," ujarnya.

Sekda mengatakan penanganan dan antisipasi harus dilakukan sejak dini dan melibatkan semua pihak.

"Pengendalian terhadap bencana banjir yang kerap melanda di berbagai titik perlu perhatian dari semua pihak, terutama untuk menjaga kebersihan dan kelestarian kondisi lingkungan hidup," terangnya.

"Dibutuhkan perhatian semua pihak dalam menjaga dan melestarikan lingkungan agar ketika musim hujan datang dapat meminimalisasi kerugian akibat bencana banjir," ucap Dadi.

Permasalahan terkait dengan sumber daya air di Kota Tangerang, kata Dadi, dipengaruhi oleh beberapa kondisi, antara lain seperti laju pertumbuhan urbanisasi terhadap perubahan tata guna lahan, berkurangnya daerah resapan air serta sampah pada drainase dan sungai.

"Untuk itu diperlukan penanganan yang komprehensif yang bisa menjadi guidance pengendalian banjir di Kota Tangerang," terangnya.

Mudah-mudahan, lanjut Sekda,  lewat FGD ini bisa menghasilkan draft dokumen yang bisa menjadi acuan secara lengkap dan menyeluruh atas kondisi permasalahan dan potensi banjir yang ada di Kota Tangerang, sehingga persoalan banjir bisa tertangani.

"Saya berharap FGD ini tidak hanya jadi ajang focus diskusi aja, tapi harus menghasilkan produk masterplan yang bisa menjadi acuan dalam pelaksanaan pembangunan," tegasnya.

Kegiatan FGD selain diikuti oleh seluruh kepala seksi ekonomir dan pembangunan (Kasi Ekbang) di 13 kecamatan dan 104 kelurahan se-Kota Tangerang, juga dihadiri oleh pejabat Sumber Daya Air (SDA) dari Pemkot Tangsel dan Pemerintah Kabupaten Tangerang. (man)

Tangerang NET

Berita Tangerang Untuk Dunia
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Masukkan Komentar

Ad Inside Post


Top