ads


PPID Provinsi Banten

Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Baca Juga

Walikota Tangerang Arief R. Wismansyah: belum jelas.
(Foto: Istimewa)   
NET  - Seiring berkembangnya teknologi dan ramainya pengguna media sosial, semakin besar pula peluang tersebarnya berita palsu, atau biasa disebut orang-orang dengan berita hoax.

Oleh karena itu, Walikota Tangerang Arief R. Wismansyah pun meminta kepada para aparat di Lingkup Pemerintah Kota Tangerang untuk bisa menjadi sumber informasi yang valid kepada masyarakat.

"Pegawai Pemkot harus bisa memberikan informasi yang valid kepada masyarakat, " ujarnya saat memberikan arahan pada acara Pelatihan dan Penerapan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) di lingkup Pemkot Tangerang yang diadakan di Laboratorium Komputer Gedung Cisadane Kota Tangerang, Rabu (15/32017).

"Oleh karenanya, jangan sembarangan nge-share informasi yang belum jelas," imbuhnya.

Walikota mengatakan digitalisasi proses komunikasi membuat semua orang bisa menjadi produsen berita. Semuanya bisa memberitakan apa yang dilihat dan dialami. Hal ini terjadi di media sosial (medsos). "Semuanya bisa memberitakan apa yang dilihat," ujarnya.

Oleh karena itu, lanjut Walikota, aparat bersama dengan media arus utama (mainstream) harus bisa meluruskan pemberitaan yang 'bengkok' tersebut.

"Contohnya kemarin, banyak beredar  informasi terkait serbuan dari salah satu kelompok transportasi berbasis aplikasi. Padahal mereka lagi bersama saya, dan mereka saya tanya juga bilang itu informasi enggak bener," terangnya.

Oleh karenanya, Walikota meminta kepada aparat yang juga bagian dari masyarakat untuk bisa mengedukasi masyarakat dengan memberikan informasi yang aktual dan terpercaya.

"Setidaknya, arahkan mereka untuk mengakses informasi dari situs resmi pemerintah atau media yang terpercaya," tegasnya.

Selain itu, Walikota juga menyampaikan bahwa penerapan teknologi informasi di lingkup pemerintah merupakan sebuah keniscayaan yang harus dilakukan, mengingat kompleksitas dan tanggung jawab pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, yang dituntut transparan dan akuntabel.

"Penerapan teknologi informasi dalam pelayanan publik selain untuk meningkatkan kinerja pegawai juga sebagai bagian dari peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat," tutur Arief.

Walikota juga berharap agar pegawai Pemkot Tangerang juga bisa terus membekali diri dengan pengetahuan terkait perkembangan teknologi informasi."Kita harus terus belajar," kata Walikota.

Sebagaimana diketahui, Pemkot Tangerang sampai pada 2016 telah membangun tidak kurang dari 158 aplikasi yang terbagi dalam dua kategori yaitu yang pertama aplikasi yang khusus diperuntukkan untuk pelayanan publik seperti Laksa, Aplikasi Perijinan, dan Tangerang Live. Kedua, aplikasi internal Pemkot yang khusus diperuntukkan untuk menunjang kegiatan internal Pemkot seperti E-office, E-Bugetting dan juga E-Procurement.

Adapun Pelatihan Penerapan dan Pemanfaatan Teknologi Informasi dan Komunikasi tersebut diikuti oleh 64 peserta yang berasal dari Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan kecamatan se-Kota Tangerang (man)

Tangerang NET

Berita Tangerang Untuk Dunia
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Masukkan Komentar

Ad Inside Post


Top