ads


Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Baca Juga

JPU Eman Sulaeman menunjukkan barang bukti bom
yang sudah dijinakkan dipegang petugas.
(Foto: Syafril Elain, TangerangNET.Com)   
NET – Terdakwa peledakan bom Mal Alam Sutera Leopard Wisnu Kumala, 30, belajar membuat bom dari internet. “Di dalam laptopnya, ketika dilakukan pemeriksaan ada link tutorial tentang tatacara pembuatan bom,” ujar Ade Setia, ahli forensik pada majelis hakim di Pengadilan Negeri (PN) Tangerang, Senin (20/6/2016).

Ade Setia dihadirkan oleh Jaksa Penuntu Umum (JPU) Eman Sulaeman, SH dan M. Ikbal Hadjarati, SH sebagai saksi ahli dalam sidang lanjutan peledakan bom Mal Alam Sutera.. Pada sidang tersebut, tiga orang saksi dihadirkan dan dua orang lainnya yakni Maryono, 63, dan Awan Jusharwan, 42, fotografi dari Mabes Polri.

Sidang yang majelis hakim diketuai oleh I Ketut Sudira, SH tersebut menanyakan kepada saksi Ade Setia, apa saja yang ditemukan dalam laptop terdakwa? Selain tutorial pembuatan bom, ada juga soal ancaman, dan link ke ISIS (the Islamic State of Iraq and al-Sham-red), kelompok pemberontak di Timur Tengah.
“Apakah terdakwa punya hubungan dengan ISIS di Timur Tengah,” tanya Hakim Sudira.

Saksi Ade Setia tidak mengetahui secara persis. “Saya tidak tahu persis karena di dalam laptop ada link ke ISIS dan ada komunikasi tapi tidak tergambar apa yang dikomunikasinya. Jadi, saya tidak tau Pak Hakim,” ucap Ade Setia.

Sedangkan Maryono dihadirkan sebagai saksi karena menjadi Ketua RT  di Komplek Banten Indah Permai Blok C-9 No. 17, Kelurahan Unyur, Kecamatan Serang, Kota Serang, Banten, tempat tinggal terdakwa Leopard. Waktu penggeledahan pada 28 Oktober 2015 di rumah terdakwa Leopard, saksi Maryono menyaksikan ada bom yang masih aktif.

“Saya dibawa ikut masuk untuk menyaksikan pemeriksaan rumah terdakwa. Di rumah tersebut ada bom yang diperlihatkan petugas kepada saya,” tutur Maryono yang pensiun Polri itu.

Maryono menjelaskan bom tersebut kemudian dijinakkan petugas. Bom itu terdiri atas kabel, baterai, dan jam kecil. “Bom tersebut berbentuk lonjong lebih besar sedikit dari palu Pak Hakim,” ujar Maryono.

Sedangakn saksi Awan menjelaskan tentang menjalankan tugas untuk melakukan pengambil gambar dengan fotografi. “Saya sampa di lokasi kejadia  sekitar satu jam setelah terjadi ledakan,” tutur Awan.

Setelah ketiga saksi memberikan kesaksian, satu orang saksi yang menjinakkan bom tidak bisa hadir karena bertugas di Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah. Kemudian kesaksianna dibacakan berdasakan Berita Acara Pemeriksaan (BAP). Keterangan para saksi ketikan ditanyakan kepada terdakwa Leopard,  tidak ada yang dibantah. Terdakwa Leopard didampingi penasiha hukum Nurlan, SH.

Hakim Sudira setelah mendengarkan keterangan para saksi, menunda sidang selama sepekan. (ril)


  

Tangerang NET

Berita Tangerang Untuk Dunia
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Masukkan Komentar

Ad Inside Post


Top