ads


Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Baca Juga

Menteri Pariwisata Arief Yahya: kontribusi besar.
(Foto: Dade, TangerangNET.Com)   
NET - Dengan adanya budaya baru di masyarakat dan peranan pariwisata yang tinggi terhadap pertumbuhan ekonomi lokal dan nasional di Indonesia, dibutuhkan sebuah strategi untuk bisa memanfaatkan Teknologi Informasi dan Komunikasi. Hal ini dalam memajukan kepariwisataan di Indonesia yang mendunia dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya mengatakan saat ini Teknologi Informasi dan Komunikasi telah menjadi budaya dan tidak bisa dipisahkan dari kegiatan sehari-hari masyarakat termasuk juga kegiatan dan aktivitas Pariwisata. "Sebanyak 88 persen dari wisatawan telah menggunakan device saat berpegian ke suatu tempat wisata dan salah satu sektor yang berkontribusi besar ke PDB nasional," ujar Arief Yahya kepada wartawan,  Selasa (16/2/2016), di Jakarta.

Sementara itu, peranan Smart City untuk meningkatkan pariwisata Indonesia dan yang kedua akan membahas terkait peranan budaya di dalam mewujudkan Smart City. Namun, budaya dan teknologi tidak bisa dipisahkan khususnya untuk sektor pariwisata.

Yahya menjelaskan sesi ini  akan membahas contoh bagaimana peranan berbagai sektor dari pengalaman yang sudah dilakukan untuk mewujudkan hal tersebut. "Sesi ini akan diisi oleh pakar dan tokoh di beberapa bidang di antaranya Walikota Jogya, Walikota Denpasar, Kementerian Dalam Negeri, dan Kerja Gerakan Revolusi Mental," ujarnya.

Sementara itu, Inisiator Smart City/ITB, Suhono H Supangkat mengatakan Smart City atau Kota Cerdas adalah Sebuah konsep yang dirancang dan dimaksudkan untuk mendorong peningkatan kualitas kehidupan manusia dengan mendayagunakan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) sebagai enabler utama.

Melalui pengusaan TIK yang difokuskan pada penyelesaian masalah-masalah yang banyak terdapat di kota, inovasi-inovasi dan solusi dapat dibangun sesuai dengan kebutuhan dan prioritas kota. "Melihat semakin padatnya kota besar di Indonesia saat ini, tentunya semakin banyak pula masalah yang dapat ditemui. Kebutuhan kota terhadap konsep Smart City menjadi semakin meningkat," kata Suhono.

Suhono mengungkapkan Telkomsel bersama LAPI ITB berinisiatif untuk melakukan kerja sama yang melingkupi survey dan kajian terhadap kota yang memiliki ketertarikan dan potensi untuk implementasi Smart City, serta pengimplementasikan konsep Smart City di beberapa kota tersebut. Maksud utama dari implementasi Smart City untuk mendukung pengambilan keputusan oleh walikota berdasarkan data dan informasi yang tepat dan tepat.

"Oleh karena itu, secara spesifik, implementasi konsep Smart City ini diwujudkan oleh Telkomsel dan LAPI ITB dalam bentuk Smart System Platform sebagai flatform integrasi data dan informasi kota, serta layanan cerdas yang bertujuan untuk mendukung penyelesaiaan masalah kota utamanya dalam hal transportasi, pendidikan, dan kesehatan," ungkap Suhono.

Berkaitan dengan kerja sama yang telah dilakukan antara Telkomsel dengan LAPI ITB di dalam pengembangan dan implementasi Smart System Platform dan layanan cerdas lainnya untuk memajukan kota di Indonesia, maka LAPI ITB menganggap perlunya dilakukan exposure atau ekspose. Namun, ekspose ini akan memberikan wawasan dan memberikan informasi mengenai kemajuan teknologi dan penelitian yang telah dicapai di dalam kerja sama penelitian berkaitan dengan Smart City yang dilakukan secara bekerja sama antara Telkomsel dan LAPI-ITB. (dade)

Tangerang NET

Berita Tangerang Untuk Dunia
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Masukkan Komentar

Ad Inside Post


Top